Mengirim pesan
Berita
Rumah > Berita > Berita Perusahaan Tentang Tekanan Darah Tinggi Dapat Meningkatkan Risiko Parah COVID-19
Acara
Hubungi Kami
86-755-23247478
Hubungi sekarang

Tekanan Darah Tinggi Dapat Meningkatkan Risiko Parah COVID-19

2022-11-28

Berita perusahaan terbaru tentang Tekanan Darah Tinggi Dapat Meningkatkan Risiko Parah COVID-19
  • Para peneliti mengatakan orang dengan tekanan darah tinggi memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit parah atau kematian akibat COVID-19.
  • Mereka menambahkan jenis obat yang digunakan oleh peserta studi tampaknya tidak berdampak.
  • Para ahli mengatakan memiliki tekanan darah normal baik untuk kesehatan secara keseluruhan serta kondisi tertentu dan risiko serangan jantung atau stroke.

Tekanan darah tinggi, atau hipertensi, dikaitkan dengan risiko penyakit COVID-19 parah yang lebih tinggi, menurut abelajarditerbitkan hari ini di jurnal PLOS ONE.

Faktanya, para peneliti mengatakan bahwa mereka menemukan bahwa tekanan darah tinggi adalah salah satu penyakit penyerta yang paling umum pada orang dengan COVID-19.

Para ilmuwan menganalisis catatan kesehatan 16.134 orang yang dinyatakan positif COVID-19.Mereka melaporkan bahwa tekanan darah tinggi hampir dua kali lebih umum pada kasus COVID-19 yang parah dan fatal dibandingkan kasus keseluruhan kasus COVID-19.

Dari orang yang diteliti, 48% kasus COVID-19 yang parah atau fatal memiliki tekanan darah tinggi sementara 25% dari semua orang dengan COVID-19 memiliki kondisi tersebut.

Temuan studi juga termasuk:

  • Risiko ini meningkat pada orang dengan tekanan darah yang tidak terkontrol meskipun telah menjalani pengobatan.
  • Peluang COVID-19 tidak berubah berdasarkan obat yang diberikan untuk mengobati tekanan darah tinggi.

Orang dengan pembacaan tekanan darah sistolik 150 hingga 159 mmHg dikaitkan dengan risiko 91% lebih tinggi terkena COVID-19 parah jika dibandingkan dengan mereka yang memiliki tekanan darah sistolik 120 hingga 129 mmHg.Tidak ada bukti risiko COVID-19 parah yang lebih tinggi hingga pembacaan melebihi 150mmHg.

Temuan lainnya termasuk:

  • Tekanan darah rendah, yang dapat mengindikasikan penyakit yang mendasarinya, dikaitkan dengan risiko 40% lebih tinggi terkena COVID-19 parah jika dibandingkan dengan pembacaan tekanan darah standar.
  • Mereka yang memiliki riwayat stroke memiliki peluang 47% lebih tinggi terkena COVID-19 parah.
  • Mereka yang memiliki riwayat komorbiditas kardiovaskular memiliki risiko 30% lebih tinggi terkena COVID-19 parah.

Para ilmuwan berpendapat bahwa faktor lain dapat memengaruhi tingkat keparahan COVID-19 di luar diagnosis tekanan darah tinggi.

Misalnya, individu dengan tekanan darah sistolik yang lebih tinggi umumnya kurang sehat dan kurang aktif.Hipertensi mereka mungkin juga merusak sistem kardiovaskular mereka.

Obat tekanan darah tidak memengaruhi risiko COVID-19

“Salah satu tujuan penelitian ini adalah untuk menentukan apakah obat tekanan darah tertentu memengaruhi hasil COVID-19.Mereka tidak melakukannya, ”Dr, David Cutler, seorang dokter pengobatan keluarga di Providence Saint John's Health Center di California, mengatakan kepada Healthline.

Obat antihipertensi secara luas sebanding antara mereka dengan dan tanpa COVID-19 parah, menunjukkan tidak ada korelasi antara tingkat keparahan COVID-19 dan jenis obat tekanan darah tinggi yang digunakan.Namun, statin dan antikoagulan lebih umum di antara individu dengan COVID-19 yang parah.

“Salah satu aspek yang paling berguna dari temuan ini adalah tidak ada hubungan yang dipastikan antara kelas obat antihipertensi dan tingkat keparahan COVID-19,” Dr. Fady Youssef, ahli paru, internis, dan spesialis perawatan kritis di MemorialCare Long Beach Medical Center di California, kepada Healthline.

Dua kelas utama obat untuk mengobati tekanan darah tinggi adalah angiotensin-converting enzyme inhibitors (ACEi) dan angiotensin receptor blockers (ARBs).

 

Mengurangi risiko COVID-19 yang parah

"Dalam keluarga kita sendiri, praktik medis, dan komunitas, kita mungkin telah melihat hasil yang sama dengan penelitian itu benar," kata Cutler.

“Mereka yang memiliki penyakit penyerta medis lebih mungkin menderita efek COVID.Tapi itu bukan hal baru.Kami selalu mencatat bahwa orang yang lebih tua dan sakit lebih mungkin dirawat di rumah sakit dan meninggal setelah terkena COVID,” tambahnya.

“Apa yang dapat kami katakan dengan pasti adalah bahwa orang dengan tekanan darah normal mengalami lebih sedikit komplikasi kesehatan daripada orang dengan tekanan darah tinggi,” kata Cutler.

Tekanan darah dan kesehatan secara keseluruhan

Para ahli mengatakan mengambil langkah-langkah untuk mengontrol tekanan darah Anda sangat penting untuk mengurangi risiko COVID-19 yang parah dan untuk kesehatan Anda secara keseluruhan.

“Anda dapat mengontrol hipertensi dengan obat-obatan, penurunan berat badan, kebiasaan makan yang sehat, dan tidak merokok,” kata Dr. Saurabh Rajpal, seorang ahli jantung di The Ohio State University Wexner Medical Center, kepada Healthline.

“Penting juga untuk memberi tahu dokter Anda tentang riwayat keluarga penyakit jantung, hipertensi, dan diabetes,” tambahnya.“Secara umum, orang dengan faktor risiko kardiovaskular yang lebih sedikit umumnya lebih baik saat menghadapi infeksi seperti COVID.”

Para ahli mengatakan mengendalikan tekanan darah Anda juga penting dalam mengurangi kemungkinan kematian akibat serangan jantung atau stroke.

Dan sekarang COVID-19 dapat ditambahkan ke daftar itu.

“Tapi satu hal yang kami pelajari tentang COVID adalah bahwa perlindungan paling penting dari kematian akibat COVID adalah dengan divaksinasi,” kata Cutler.“Lainnya adalah mengambil tindakan perlindungan untuk menghindari terkena COVID sejak awal.Ini tidak hanya akan mencegah kematian akibat COVID, tetapi juga mencegah Anda dari komplikasi kronis penyakit, yang kita kenal sebagai COVID lama.”

 

Kirim pertanyaan Anda langsung ke kami

Kebijakan Privasi Cina Kualitas Baik Sensor Spo2 sekali pakai Pemasok. Hak cipta © 2017-2024 disposablespo2sensor.com . Seluruh hak cipta.